MENGAPA TAKUT MATEMATIKA?

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Matematika adalah mata pelajaran yang diperlukan untuk semua orang di seluruh dunia sepanjang hidup mereka seperti ketika mereka bepergian, mereka bekerja, menyimpan uang, dll. Ini adalah keterampilan, mata pelajaran, yang diajarkan di sekolah dari taman kanak-kanak hingga menengah atas bahkan perkuliahan. Secara umum, Matematika membutuhkan pemikiran analitis dan logis serta banyak latihan rutin untuk menguasainya.

Sayangnya, banyak siswa yang merasa stres dan menghadapi perasaan cemas ketika harus menghadapi mata pelajaran. Kegelisahan matematika dapat mempengaruhi kemampuan siswa dalam menginterpretasikan mata pelajaran dan juga dapat mempengaruhi kedewasaannya. Dengan kata lain kecemasan matematika dapat membuat siswa buruk dalam matematika.

Seringkali siswa menghadapi masalah umum ketika mereka mendiskusikan matematika. Siswa sering mengeluh bahwa ketika guru membuat mereka memahami konsep dan menunjukkan berbagai contoh di sekolah mereka memahaminya, tetapi berbeda ketika mereka duduk santai di rumah dan menyelesaikan pekerjaan rumah atau mempraktikkannya. Siswa mengatakan bahwa mereka telah memahami konsep-konsep di sekolah tetapi setelah itu mereka melewatkan beberapa bagian dari bagian pemahaman, mereka melupakan satu atau dua langkah dari apa yang diajarkan atau mereka tidak mengerti sama sekali.

Jadi perjuangan untuk memahami mata pelajaran ini berarti seorang siswa buruk dalam matematika? Tidak, bukan. Siswa jangan sampai tersampaikan bahwa mereka tidak pandai matematika. Sebenarnya, hanya saja beberapa siswa kurang memiliki keterampilan berpikir dan analitis yang diperlukan untuk menjadi Siswa Unggul dalam Matematika. Dan seorang siswa dapat meningkatkan kinerjanya dengan latihan teratur dan kerja keras. Ketakutan selalu bisa dikalahkan. Anda harus bertekad menuju tujuan Anda dan mencoba mengatasi kegelisahan Anda.

Ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan kecemasan dan kegugupan untuk matematika di kalangan siswa. Mari kita bahas:

  • KURANGNYA SIKAP POSITIF

Faktor utama yang berkontribusi terhadap perkembangan Phobia matematika adalah sikap dimana siswa diajar. Rasa negativitas siswa terhadap mata pelajaran tersebut akan menyebabkan berkembangnya kecemasan dan ketakutan matematika pada diri mereka. Mereka akan mulai tidak menyukai subjek tersebut.

  • KURANGNYA MENGHARGAI KESALAHAN

Sebagian besar, siswa tidak menilai kesalahan yang mereka lakukan dalam memecahkan masalah dan pertanyaan, melainkan mereka kehilangan motivasi dan keraguan muncul dalam pikiran mereka bahwa mereka tidak akan dapat menguasainya. Kecemasan dan ketidaknyamanan matematika ini akan terjadi di sana dan kemudian, siswa akan fokus pada kesalahan yang dilakukan oleh mereka. Siswa akan mengambil bantuan dari guru dan teman mereka untuk melakukan evaluasi kesalahan mereka dan akhirnya masalah dapat dipecahkan.

  • KURANGNYA HUBUNGAN ANTARA SISWA DAN MATA PELAJARAN

Kadang-kadang, kecemasan dan ketakutan matematika adalah akibat dari kurangnya koneksi antara siswa dan mata pelajaran. Siswa tidak mampu membangun hubungan positif antara dirinya dan matematika. Mereka memperlakukan matematika sebagai sesuatu yang sangat sulit dan menakutkan. Hal ini juga mempengaruhi kemampuan belajar dan pemahaman mereka terhadap konsep-konsep mata pelajaran. Siswa cenderung mengabaikan pembelajaran matematika dan menghindarinya serta pemahaman konsep lebih sulit bagi mereka sehingga mengakibatkan mereka takut setiap kali memikirkan matematika muncul di benak mereka.

  • KURANGNYA MENANGANI TEKANAN

Salah satu alasan umum mengapa siswa Takut pada Matematika dan mengapa mereka gagal dalam pelajaran adalah karena tekanan teman sebaya yang tidak mampu mereka tangani. Mereka meragukan kemampuan mereka dan tidak mampu mengatasi tekanan kinerja di sekolah dan tingkat lainnya. Begitu seorang siswa mulai meragukan kemampuannya, dia tidak dapat pulih darinya tanpa Bimbingan yang Tepat dan ini menghambat Prestasinya dalam Mata Pelajaran.

  • KURANG PERHATIAN

Mata pelajaran apapun baik yang mudah maupun yang rumit memerlukan perhatian individu siswa. Tidak ada mata pelajaran yang dapat dipelajari atau dikuasai sampai dan kecuali siswa serius tentang hal itu dan memberikan perhatian yang tepat. Beberapa siswa memiliki sikap santai terhadap belajar dan mereka tidak memperhatikan di kelas atau mereka gagal memperhatikan untuk waktu yang lama. Dan ini menjadi alasan ketakutan mereka terhadap subjek tersebut. Jika siswa mencoba untuk lebih memperhatikan pembelajaran dan melakukannya dengan lebih serius, mereka pasti akan mengatasi Ketakutan akan Matematika.

  • IQ RENDAH

Banyak yang mungkin tidak setuju tetapi tingkat IQ seorang siswa memainkan Peran Penting dalam Mempelajari Mata Pelajaran. Faktor ini tidak boleh diabaikan tetapi masih ada orang tua yang tidak menerima bahwa tingkat IQ anaknya rendah. Ada siswa yang tidak pandai angka, belajar teorema dan rumus dan memiliki masalah dalam perintah aritmatika, geometri dan matematika. Siswa seperti itu memiliki fobia terhadap mata pelajaran karena grafik pembelajaran mereka terpengaruh karena IQ rendah. Tapi tetap saja, untuk siswa seperti itu, latihan teratur dan konsistensi dalam memahami konsep bisa sangat membantu.

  • KURANGNYA PENGERTIAN TANDA DAN SIMBOL

Matematika adalah mata pelajaran yang melibatkan banyak tanda, simbol, dan rumus dan menjadi sulit bagi banyak siswa untuk mengingat dan menghafal. Banyak siswa yang rata-rata dalam belajarnya menjadi bingung karena banyaknya tanda dan simbol yang merupakan bagian dari matematika. Mereka tidak dapat menggunakannya dengan benar untuk memecahkan masalah sehingga akibatnya mendapat nilai rendah dalam mata pelajaran tersebut. Hal ini menimbulkan rasa takut pada diri siswa bahwa ia tidak akan mendapat nilai yang baik dan tidak akan dapat berprestasi dengan baik. Hal ini sebagai akibatnya meningkatkan Phobia matematika di kalangan siswa.

Di atas adalah alasan di mana rasa takut para siswa terhadap matematika. Setiap kali pikiran untuk mempelajari matematika muncul di benak para siswa ini, mereka dikelilingi oleh ketakutan dan kecemasan. Tetapi apakah ada cara untuk menaklukkan rasa takut akan matematika? Adakah cara dan metode untuk meminimalkan rasa takut ini? Kinerja seorang siswa secara langsung mempengaruhi phobia untuk matematika. Menurunkan kinerja pembelajaran sehingga akan menjadi fobia. Tetapi jika siswa bekerja setiap hari untuk meningkatkan kinerja mereka dan mengurangi rasa takut mereka, mereka pasti dapat melakukannya.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengurangi rasa takut terhadap matematika:

  • PENGEMBANGAN KEPERCAYAAN DIRI

Keyakinan adalah faktor yang dapat memainkan peran yang sangat penting dalam pengembangan atau pengurangan Kecemasan atau ketakutan Matematika. Orang tua dan guru harus membantu siswa yang takut matematika dalam meningkatkan rasa percaya diri mereka dan memotivasi mereka bahwa mereka dapat melakukan dengan baik dalam mata pelajaran. Orang tua dan guru harus mencoba dan menyerap rasa percaya diri dan harus membuat siswa mengerti bahwa mereka dapat melakukan dengan baik dalam matematika.

  • MEMPERKUAT KETERAMPILAN DASAR

Selalu dikatakan bahwa fondasi yang kuat akan menghasilkan bangunan yang kuat. Demikian pula jika pekerjaan dilakukan untuk membangun dan memperkuat dasar-dasar keterampilan matematika pada seorang siswa maka kemungkinan berkembangnya rasa takut terhadap matematika akan berkurang. Jadi jika siswa fasih dalam konsep dasar dan keterampilan mata pelajaran dan merevisinya secara teratur maka mereka akan dapat beradaptasi dengan konsep tingkat yang lebih tinggi dengan mudah dan rasa takut akan matematika tidak akan menghantui siswa.

  • PEDOMAN YANG TEPAT

Bimbingan yang tepat oleh orang tua memainkan peran besar dalam pendidikan anak. Setiap kali seorang anak terjebak dalam suatu masalah atau dalam studi, mereka mencari bantuan dari orang tua mereka dan bimbingan yang tepat dari mereka akan meningkatkan kemampuan belajar seorang anak dan kinerjanya juga. Orang tua harus bersikap positif dalam pendekatan dan harus membimbing anak-anak mereka sedemikian rupa sehingga anak-anak mengubah perspektif dan bakat mereka terhadap matematika. Bimbingan orangtua dalam latihan rutin setiap hari pada konsep pelajaran secara  terus-menerus pada titik lemah dapat sangat membantu mereka.

  • METODE DAN PENDEKATAN YANG BERBEDA

Terkadang beberapa metode sedemikian rupa sehingga siswa tidak mengerti atau mereka mungkin memahami suatu topik atau konsep melalui mode atau pendekatan yang berbeda. Siswa dapat menemukan simbol atau gambar aritmatika mereka sendiri atau konsep mereka sendiri yang melaluinya mereka memahami topik. Penggunaan trik dan pendekatan semacam itu oleh siswa baik-baik saja karena tujuan utamanya adalah untuk membuat diri Anda paham dengan konsep tersebut.

  • TEMUKAN ALASAN UNTUK MEMPELAJARI PELAJARAN MATEMATIKA

Siswa akan memberikan segalanya untuk belajar, dan mengeksplorasi matematika jika mereka memahami alasan mengapa mereka harus belajar dan belajar matematika. Para siswa akan mengetahui bahwa Mata Pelajaran Matematika Dasar seperti pecahan, desimal, keterampilan mengukur, luas, persentase, statistik, dll diperlukan oleh mereka dalam kehidupan sehari-hari dan itu semua harus dilakukan oleh siswa untuk mendapatkan kejelasan dalam semua konsep tersebut. Topik seperti pengukuran, trigonometri, kalkulus, aritmatika, aljabar, dll diperlukan untuk studi yang lebih tinggi di bidang-bidang seperti sains, elektronik, perdagangan, fisika, dll.

  • M2EMBUAT CATATAN SENDIRI

Siswa akan didorong untuk membuat catatan rangkuman mereka sendiri yang dapat direvisi dengan mudah oleh siswa selama waktu ujian dan juga mereka dapat dengan mudah menghafalnya juga. Banyak siswa menjadi stres selama waktu ujian dan melalui catatan ini mereka akan tahu bagaimana dan apa yang harus dipelajari dan akan terbukti bermanfaat untuk Persiapan Ujian.

Siswa melihat Matematika sebagai salah satu mata pelajaran yang paling sulit dan sebagian besar siswa sangat takut akan hal itu. Tetapi jika siswa melihatnya dengan pendekatan positif dan guru serta orang tua membimbing mereka dengan cara yang berbeda, maka siswa dapat mengatasi ketakutan matematika ini. Kemudian siswa akan dapat mempelajari konsep dan teorinya dengan mudah dan nyaman. Siswa dapat bergumul dengan mata pelajaran sepanjang waktu dan hanya menyeret diri mereka sendiri hanya untuk nilai kelulusan atau mereka dapat bekerja keras ke arah yang benar dan menarik diri dari Ketakutan akan Matematika ini.

Kreator : Oktavia Aini Zakaria, artikel ini sudah bisa dibaca juga melalui tautan kompasiana.com :

https://www.kompasiana.com/oktaviaainizakaria6567/638d62c71afec30b7d329c93/mengapa-takut-matematika

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

More To Explore

Asah Bahasa Inggris Mu menggunakan Tiktok

Taklukan dunia dengan Bahasa Inggris melalui kreatifitas kita di tiktok By: Ovie Kholillatus Shofia Guru Bahasa Inggris di SMK Informatika Pesat IT Xpro Pengguna Tiktok

Do You Want To Boost Your Business?

drop us a line and keep in touch