TULISAN PENDEK, KRITIK PARADIGMA PENDIDIKAN INDONESIA

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Di rata rata sekolah formal Indonesia terselenggara praktik pendidikan dengan anggapan dasar bahwa :

  1. Siswa siswi adalah mereka yang tidak memiliki sehingga harus diberi
  2. Siswa siswi adalah mereka yang tidak dapat membedakan perbuatan baik dan buruk sehingga harus diberi petunjuk
  3. siswa siswi adalah mereka yang berfikiran elastis sehingga mudah dibentuk
  4. siswa siswi adalah milik orang tua dan guru sehingga independensi terbelenggu
  5. buku paket dan guru adalah sumber pengetahuan sehingga mereka menutup mata dari alam raya dan buku kehidupan
  6. belajar adalah proses penyampaian materi sehingga selesai materi diujikan, rampung pula ilmu bersama dengan keluarnya nilai nilai ujian .

Lalu guru dan ortu berkata :”kita sudah berusaha sedemikian rupa kenapa hasilnya gini2 aja”.

Anggapan mereka melahirkan siswa siswi yang padam semangat belajar, menuntut ilmu dengan cara menunggu dikasih tau, mabok dengan banyaknya materi tanpa esensi, teori tanpa makna dan tumpukan pengetahuan mentah tanpa diolah. 

Oleh : Siti Nur Arsyillah. A, S.Pd.I

Tulisan ini dapat di baca juga di :

https://www.kompasiana.com/achy_arsyilla8167/638ee7f9d287dd15b8661802/tulisan-pendek-kritik-paradigma-pendidikan-indonesia

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best

More To Explore

Asah Bahasa Inggris Mu menggunakan Tiktok

Taklukan dunia dengan Bahasa Inggris melalui kreatifitas kita di tiktok By: Ovie Kholillatus Shofia Guru Bahasa Inggris di SMK Informatika Pesat IT Xpro Pengguna Tiktok

Do You Want To Boost Your Business?

drop us a line and keep in touch